Friday, January 17, 2020

Gangguan Psikologi dan Penyakit Kejiwaan

“Demi masa. Sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh dan nasehat menasehati supaya mentaati kebenaran dan nasehat menasehati supaya menetapi kesabaran. (Al ‘Asr [103: 1-3)

Topik penyakit mental beragam, mungkin terdapat lebih dari seratus jenis penyakit mental yang dikenal. Dua penyakit mental yang paling umum adalah depresi dan kecemasan. Keduanya bisa berakibat fatal hingga menyebabkan upaya orang untuk mengakhiri hidupnya karena tidak kuat menerima tekanan.



Depresi merupakan respon terhadap kehilangan masa lalu atau saat ini, sementara kecemasan umumnya merupakan respon terhadap ancaman kehilangan masa depan.

Mendefinisikan penyakit mental
Kesedihan merupakan aspek bawaan dari pengalaman manusia dan dapat dianggap sebagai lawan dari kebahagiaan. Kesedihan disebutkan dalam Al-Qur'an di beberapa tempat. Allah SWT. mengatakan kepada Nabi SAW. agar jangan bersedih atas orang-orang kafir: (Al Qur'an 3: 176) (Qur'an 26: 3)

Nabi Yakub sedih dengan hilangnya Yusuf, meskipun ia seorang Nabi tetapi juga merasakan sedih, (Qur'an 12: 84)

Tetapi ia tidak mengungkapkan kesedihannya atau kemarahan, meskipun ia  menduga bahwa anak yang lain ada hubungannya dengan hilangnya Yusuf.
Mereka yang mengikuti petunjuk Allah tidak akan mengalami rasa takut atau kesedihan. Ini adalah salah satu janji Allah SWT. (Qur'an 2: 38)

Manusia merasa bersedih karena menghadapi kesulitan dan tantangan dalam kehidupan. Sedangkan depresi memiliki tingkatan yang lebih parah dan berkepanjangan, bahkan bisa menjadi kronis.

Istilah Arab untuk depresi adalah ikti'ab, yang berasal dari akar kata ka'iba, yang berarti sedih, putus asa. Ini menyiratkan kesedihan yang mendalam. Gejala-gejala depresi meliputi: perasaan depresi, kehilangan minat dalam kegiatan yang menyenangkan, perasaan tidak berharga dan rasa bersalah, konsentrasi yang buruk, perubahan nafsu makan dan berat badan (baik kenaikan atau penurunan), perubahan dalam tidur (baik insomnia, yang merupakan ketidakmampuan untuk tidur dengan baik, atau hipersomnia, yang tidur lebih dari yang diperlukan), dan pikiran untuk bunuh diri.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), depresi adalah penyebab utama kecacatan di seluruh dunia dan penyumbang utama keempat untuk penyumbang penyakit di dunia. Pada tahun 2020 diperkirakan mencapai tempat kedua untuk segala usia dan jenis kelamin.
Setiap tahun, depresi mempengaruhi 121 juta orang di seluruh dunia, sekitar sepuluh persen dari populasi wanita dan enam persen dari populasi pria.

Gangguan kecemasan ditandai dengan rasa sedih dan gugup, ketakutan dan khawatir, atau perilaku mal-adaptif. Gangguan kecemasan paling umum adalah:
Gangguan kecemasan secara umum: perasaan terus-menerus merasa cemas dan ketegangan, khawatir bahwa hal-hal buruk yang mungkin terjadi, ketegangan otot, agitasi dan insomnia.

Gangguan panik: serangan panik yang tiba-tiba, ketakutan yang intens yang mencakup gejala seperti jantung berdebar-debar, sesak napas, tersedak, gemetar dan pusing. Gejala sering dianggap sebagai serangan jantung atau penyakit fisik lainnya.
Fobia: ketakutan irasional ke objek tertentu, aktivitas, atau situasi seperti ketinggian, darah, hewan, terowongan, atau penerbangan.

Gangguan obsesif-kompulsif: obsesif, pikiran berulang yang menyebabkan kecemasan, diikuti oleh perilaku kompulsif atau berulang-ulang untuk mengurangi kecemasan. Contoh paling umum adalah perhatian obsesif dengan kotoran dan kuman, mencuci tangan yang berlebihan, mandi, atau menyikat gigi untuk menghilangkan kuman.
Kata lain yang digunakan dalam Al-Qur'an untuk menandakan stres psikologis adalah claqat, yang berarti menjadi atau menjadi sempit.

Ini juga berarti sedih, gelisah, atau depresi. Kata benda cleeq berarti sempit, sesak, atau kurungan, serta penderitaan, depresi, tertekan, atau. Rasa tertekan atau cemas sehingga dunia terasa sesak dan sempit.

Istilah ini digunakan dalam kisah tiga sahabat yang gagal bergabung dengan Rasulullah SAW dalam perang Tabuk. Ketiga orang itu Ka’ab ibn Malik, Hilal bin Umayyah dan Murarah bin ar¬ Rabi. Yang kemudian diterangkan dalam Al Quran :

“Dan terhadap tiga orang yang ditangguhkan (penerimaan taubat) mereka, hingga apabila bumi telah menjadi sempit bagi mereka, padahal bumi itu luas dan jiwa merekapun telah sempit (pula terasa) oleh mereka, serta mereka telah mengetahui bahwa tidak ada tempat lari dari (siksa) Allah, melainkan kepada-Nya saja. Kemudian Allah menerima taubat mereka agar mereka tetap dalam taubatnya. Sesungguhnya Allah-lah Yang maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang. (Qur'an At Taubah [9]: 118)”

Awalnya, Nabi SAW. tidak menerima alasan mereka karena tidak bergabung dalam pertempuran, dan umat Islam mengucilkan mereka selama lima puluh hari lima puluh malam.

Sehingga mereka merasa dunia menjadi sempit. Setelah itu, Allah menerima tobat mereka, dan mereka merasa lega.

Kejadian lain terjadi di Pertempuran Hunain. Muslim bangga dengan jumlah mereka yang banyak, tetapi jumlah tersebut ternyata tidak memberi keuntungan kepada mereka sama sekali; mereka menjadi terdesak dan mundur dari pertempuran.

Allah menjelaskan :
“Sesungguhnya Allah telah menolong kamu (hai para mukminin) di medan peperangan yang banyak, dan (ingatlah) peperangan Hunain, yaitu diwaktu kamu menjadi congkak karena banyaknya jumlah(mu), maka jumlah yang banyak itu tidak memberi manfaat kepadamu sedikitpun, dan bumi yang luas itu telah terasa sempit olehmu, kemudian kamu lari kebelakang dengan bercerai-berai.” (QS At Taubah [9]: 25).

Konsep confimement atau penyempitan juga digunakan dalam Al Qur'an untuk merujuk pada jantung atau dada. Misalnya, mengenai orang-orang kafir, Allah SWT mengatakan:
“Dan siapa pun yang Dia ingin menyesatkan - Dia membuat sesak dadanya… (Qur'an 6: 125)

Dia juga mengatakan kepada Nabi Muhammad SAW. mengenai orang-orang yang mengejek agama Allah: (Qur'an 15: 97)

Nabi Lut juga merasa penyempitan dan kesusahan ketika malaikat datang untuk menghancurkan kota.  (Quran 29: 33)

Bunuh Diri
Setiap tahun, sekitar 850.000 orang di seluruh dunia mengakhiri hidup mereka dengan bunuh diri. Ada berbagai faktor yang menyebabkan untuk bunuh diri, termasuk depresi dan gangguan mental lainnya, gangguan penyalahgunaan narkoba, riwayat keluarga bunuh diri, atau trauma. Lebih dari sembilan puluh persen dari mereka yang bunuh diri memiliki salah satu dari dua faktor pertama : depresi dan gangguan mental.

Beberapa faktor yang bisa mencegah terjadinya bunuh diri termasuk perawatan yang efektif untuk gangguan kekerasan mental, hubungan yang kuat untuk keluarga, dukungan masyarakat, dan keyakinan budaya dan agama yang mencegah bunuh diri dan menekankan diri preservation.

Religiusitas, dipercaya menjadi faktor yang kuat untuk mencegah terjadinya bunuh diri. Para peneliti menemukan bahwa tingkat bunuh diri yang lebih rendah Negara Muslim. Religiusitas dan komitmen agama berfungsi sebagai faktor pelindung bagi Muslim dan non-Muslim. Hal ini diperkirakan terkait dengan dasar-melestarikan kehidupan nilai-nilai, keyakinan, dan praktik yang mengurangi tingkat bunuh diri. Bagi kaum Muslim, topik tentang bunuh diri dalam ajaran agama, serta adanya hukuman kekal di api neraka terhadap orang yang bunuh diri, cenderung diperhatikan.

Nabi SAW. mengatakan: “Barangsiapa membunuh dirinya dengan senjata besi akan membawa senjata yang di tangannya dan menusuk perutnya dengan itu dalam api neraka…” HR. Bukhari

Al-Khatir menyebutkan poin penting dalam kaitannya dengan hadits ini. Hukuman yang disebutkan di sini akan diterapkan hanya kepada mereka yang bunuh diri dengan sengaja saat dalam kondisi pikiran waras. Orang yang menderita depresi berat atau memiliki penyakit mental lainnya tidak dianggap bertanggung jawab secara hukum, tergantung pada tingkat keparahan gangguan tersebut. Allah akan menghakimi mereka pada hari kiamat dan sesuai tujuan mereka. Untuk alasan ini, seseorang tidak dapat membenarkan klaim bahwa setiap orang yang melakukan bunuh diri akan dihukum ke neraka.

Penyebab Penyakit Mental
Teori-teori ilmiah mengungkapkan beberapa faktor penyebab munculnya penyakit mental termasuk faktor biologis (genetik atau ketidakseimbangan kimia di otak), pengalaman, dan sebagainya. Model sosial-kognitif depresi, misalnya, stres ditafsirka, pesimis, putus asa.

Islam mengakui bahwa faktor-faktor tersebut mungkin memiliki pengaruh. Beberapa penyakit mental mungkin murni akibat faktor biologis atau karena tekanan dalam kehidupan tetapi teori Islam tentang penyakit mental menekankan konsep penyakit rohani atau kematian. Bahkan, banyak dari penyakit mental hari ini kemungkinan besar karena tidak tercukupinya asupan spiritual. Ini tidak selalu berarti bahwa seseorang yang menderita penyakit mental secara memiliki kekurangan secara moral tetapi lebih karena seberapa jauh jaraknya dari Allah SWT.

Sebagai contoh, seseorang yang memiliki iman rendah mungkin lebih mudah untuk terkena setres ketika mendapatkan tantangan dalam kehidupannya.
“Dan barangsiapa berpaling dari peringatan-Ku, maka sesungguhnya baginya penghidupan yang sempit, dan Kami akan menghimpunkannya pada hari kiamat dalam keadaan buta". (Qur'an 20: 124)

Mereka yang tidak beriman dan berpaling dari mengingat Allah akan mengalami hidup yang sulit. Hal ini mengacu pada berbagai bentuk kesulitan yang dihadapi manusia seperti depresi, kecemasan, kesedihan dan sebagainya, serta berbagai peristiwa kehidupan yang penuh tekanan.

Hidupnya akan sulit di dunia ini. Dia tidak akan memiliki ketenangan dan tidak ada melapangkan dadanya (kemudahan). Sebaliknya, dadanya akan dibatasi dan dalam kesulitan karena kesesatannya. Bahkan jika ia tampak untuk menjadi nyaman secara lahiriah dan dia memakai apa pun yang dia suka, makan apa pun yang dia suka dan tinggal di mana pun dia ingin, dia tidak akan bahagia. Karena sesungguhnya, hatinya tidak akan memiliki kepastian murni dan bimbingan. Dia akan berada dalam kebingungan dan keraguan.

Orang-orang yang terus-menerus mengikuti keyakinan dan praktik yang salah dalam hidup mereka, karena pilihan mereka sendiri, akan memiliki tertutup hatinya. Hal ini akan menyebabkan kekosongan tentang hakikat hidup dan kondisi dan spiritual.
“Dan janganlah seperti orang-orang yang lupa kepada Allah, sehingga Dia membuat mereka melupakan sendiri ... “ (Qur'an 59: 19)

Salah satu aspek dari kurangnya iman adalah cinta sesuatu yang lain lebih dari Allah Ta'ala, Yang Mahakuasa. Ibnu Qayyim al-Jawziyah menulis, mengenai konsekuensi bagi mereka yang mengambil objek cinta di atas Allah:

Untuk orang ini, itu adalah cara Allah untuk mengubah objek cinta dan segala sesuatu yang berhubungan dengan itu menjadi sumber kesedihan, sebagai balasan karena telah menempatkan keinginan sendiri dan keinginan orang-orang yang percaya diri atau mencintainya lebih tinggi dari cintanya kepada Allah. Karena Allah telah menetapkan, sebagai bagian dari takdir yang tidak dapat berbalik atau ditolak, bahwa dia yang mencintai sesuatu selain Allah pasti akan tersiksa olehnya; bahwa yang takut orang lain selain Allah akan datang di bawah kekuasaannya; bahwa orang yang melibatkan dirinya dengan sesuatu dengan mengesampingkan Allah akan itu sumber kesedihan; bahwa orang yang lebih suka selain untuk Allah tidak akan diberkati di dalamnya; dan bahwa orang yang mencoba untuk menyenangkan sesama makhluk oleh apa pun tidak disukai Allah akan, tanpa gagal, membawa Allah kemarahan pada dirinya.

Teori Islam juga menggabungkan urusan dunia gaib, yang meliputi jin. Ketidaktaatan Allah kepada Allah menjadi jalan masuk untuk jin dan setan dengan mudah memangsa manusia. Melalui kerja sihir, iri hati, berbisik dan bahkan kepemilikan, jin dapat menyebabkan segala macam masalah psikologis dan sosial, termasuk kesusahan, kecemasan dan depresi.
Allah SWT. menyebutkan: Dalam (Qur'an 41: 49) (Qur'an 43: 36-37)

Iblis ini dapat mendatangkan gangguan psikologis kepada individu, seperti yang di bahas dalam bagian jin dan setan. Fenomena ini telah dikonfirmasi oleh penelitian ilmiah.

Religiusitas dan Kesehatan Mental
Terjadi peningkatan ketertarikan para ilmuwan untuk mengkaji hubungan antara religiusitas/spiritualitas dan kesehatan mental. Banyak penelitian menunjukkan hubungan antara variabel-variabel ini, bahwa mereka yang lebih religius cenderung memiliki kesehatan mental yang lebih baik (dan fisik).

Di bidang kesehatan mental, lebih dari lima ratus studi telah menemukan hubungan positif yang signifikan antara religiusitas/spiritualitas dan kesehatan mental yang lebih baik. Ini secara khusus meliputi berkurangnya depresi dan lebih cepat pemulihan dari depresi, rendahnya kecemasan, tingkat bunuh diri yang lebih rendah dan penyalahgunaan Narkoba berkurang. Orang yang relijius cenderung memiliki harapan yang lebih baik,  memiliki optimisme, tujuan dan makna dalam hidup, kepuasan pernikahan yang lebih besar dan nyaman.

Studi telah menemukan, misalnya, bahwa orang-orang yang memiliki tingkat spiritualitas baik, akan tumbuh rasa peduli, suka membantu dan dapat mengatasi perasaan-perasaan kesepian, tertekan, atau cemas. Semakin banyak orang menekankan peran spiritualitas dan agama dalam memberikan tidak hanya potensi kuratif untuk penyakit mental, tetapi juga kekuatan preventif. Dalam Islam, pemahaman ini mendasar dengan sifat manusia dan keberhasilan dalam kehidupan ini.

Allah Ta'ala, Yang Mahakuasa telah memberikan obat dalam Al Qur'an, dan tersedia bagi setiap manusia. Bahkan mereka yang menderita penyakit mental dapat lega dengan mempertahankan harapan rahmat Allah, kembali kepada-Nya, dan mengandalkan-Nya untuk penyembuhan.

Allah SWT. menyebutkan dalam Al Qur'an pentingnya bimbingan, karena melalui bimbingan bahwa seseorang bisa menemukan kebenaran dan kebutuhan yang diperlukan untuk jiwa. (Qur' sebuah 17: 15)  (Qur'an 39: 41) (Qur'an 10: 108)

“Maka apakah orang-orang yang dibukakan Allah hatinya untuk (menerima) agama Islam lalu ia mendapat cahaya dari Tuhannya (sama dengan orang yang membatu hatinya)? Maka kecelakaan yang besarlah bagi mereka yang telah membatu hatinya untuk mengingat Allah. Mereka itu dalam kesesatan yang nyata.” (Qur'an 39: 22)


Monday, December 2, 2019

Download Al Quran Terjemah Bahasa Jawa Al Huda
Download Al Quran Terjemah Bahasa Jawa Al Huda. Senin (2/12/2019) berkesempatan silaturahim ke Majelis Pustaka dan Informasi PP Muhammadiyah di Jl. KH. Ahmad Dahlan. Bertemu dengan 'penunggu' markas MPI, Mas Adhim. Selain mendapat secangkir kopi, dapat pula oleh-oleh beberapa buku dan yang fenomenal scan Al Quran Terjemah Bahasa Jawa Al Huda.



Bagi Anda yang membutuhkan, silakan Download Al Quran Terjemah Bahasa Jawa Al Huda. Download

Sunday, February 10, 2019

Cara Mengirim Naskah ke Penerbit Gema Insani
Gema Insani merupakan satu di antara penerbit yang sudah lama melahirkan beragam buku berkualitas. Menurut saya Gema Insani juga memiliki terbitan buku yang bermutu, tidak asal-asalan.



Bagi Anda yang memiliki naskah buku, silakan bisa mengirimkan langsung dengan ketentuan sebagai berikut. Jadilah Bagian dari Penggerak Kemajuan Umat!
Kirimkan naskah terbaikmu ke email : penerbitan@gemainsani.co.id

Naskah yang dicari:
1. Naskah Islami segmentasi umum bertema akidah, akhlak, pemikiran, kesehatan, ekonomi, sejarah, muamalah, Islam dan sains, dan lain-lain (naskah asli maupun terjemahan).
2. Naskah Islami nonfiksi segmentasi wanita dan keluarga, seperti masalah pernikahan, hubungan suami-istri, kisah-kisah inspiratif, pengasuhan anak, memoar wanita, dan lain-lain.
3. Naskah Islami fiksi atau nonfiksi segmentasi anak, seperti cerita untuk anak (minimal 48 halaman), panduan/referensi untuk anak, buku mewarnai, komik, dan lain-lain.

Keterangan:
1. Untuk saat ini tidak menerima naskah novel dan kumcer, baik untuk segmentasi anak, remaja, dan dewasa.
2. Kirim naskah dalam bentuk softcopy ke alamat email yang tertera di atas dan sebaiknya tidak dikirim dalam bentuk hardcopy/print ke alamat kantor Gema Insani.

Thursday, February 7, 2019

Download Berbagai Buku Inspiratif, Gratis!
Berikut beberapa buku elektronik (e-book) dengan berbagai judul dari berbagai penulis di Indonesia. Buku-buku ini saya kumpulkan dari berbagai website di internet secara gratis. Kami tampilkan agar memberi manfaat yang lebih luas dan bukan untuk tujuan komersial. Bagi yang keberatan karyanya kami tampilkan, silakan kontak kami via email : ekotriyanto77@gmail.com untuk kami hapus.



1. Beyond The Horizon (Muhaimin Iqbal)
2. Hijrah, Selamat Tinggal Revolusi Mental (Prof. M. Amin Rais)
3. Ganti Hati (Dahlan Iskan)
4. Belajarlah (Tak Hanya) Sampai Negeri Cina (Dahlan Iskan)
5. WaTaNa, The Mindset (Muhaimin Iqbal) Download
6. 100 Harapan Baru (Dahlan Iskan) Download

Sunday, August 12, 2018

Download Buku Gratis Beyond The Horizon Muhaimin Iqbal


Dalam pengantarnya, Muhaimin Iqbal menuliskan, “Seperti 16 buku sebelumnya yang saya tulis sedikit demi sedikit, buku ke 17 ini juga demikian. Saya kumpulkan dari tulisan saya di www.geraidinar.com selama kurang lebih 20 bulan terakhir sejak 1 Januari 2016. Tidak semua tulisan saya ambil, hanya yang sesuai tema sentral yang hendak saya usung dalam buku ini – yaitu upaya untuk men-disrupt kejumudan modern. Seolah ironi, tetapi inilah kondisi kita saat ini. Kita hidup di jaman modern tetapi juga bisa jadi sangat jumud. Ketika kita tidak bisa melihat system ekonomi lain di luar yang ribawi misalnya, maka kita telah jumud di dalam dunia riba. Ketika kita tidak bisa melihat peluang pembiayaan lain untuk pembangunan selain berhutang, maka kita telah jumud dalam jebakan hutang,”





Untuk mendownload silakan klik Beyond The Horizon

Sunday, October 15, 2017

Dapatkan Buku Inspiratif Beyond The Horizon, dari Pakar Pertanian Modern Muhaimin Iqbal, Gratis
Praktisi Pertanian Berbasis Al Quran dan Hadits Muhaimin Iqbal kembali meluncurkan buku inspiratif. Seperti buku-buku sebelumnya, kali ini buku tersebut pun dibagikan secara gratis dalam bentuk PDF. Mengambil judul, Beyond The Horizon, Men-distrupt Kejumudan Modern, ini merupakan buku ke 17 yang ditulis oleh mantan praktisi keuangan dan asuransi syariah yang kini menekuni dunia pertanian.


Beberapa program yang ia luncurkan sukses memadukan kemajuan teknologi dengan dunia pertanian. Bahkan ia juga mampu menyatukan antara pemilik modal, tenaga ahli dengan para petani dengan membuka program igrow yang telah berhasil menumbuhkan berpuluh hektar tanaman lokal.

Langsung saja, silakan simak pengantar berikut:

Pengantar Penulis

Seperti 16 buku sebelumnya yang saya tulis sedikit demi sedikit, buku ke 17 ini juga demikian. Saya kumpulkan dari tulisan saya di www.geraidinar.com selama kurang lebih 20 bulan terakhir sejak 1 Januari 2016. Tidak semua tulisan saya ambil, hanya yang sesuai tema sentral yang hendak saya usung dalam buku ini – yaitu upaya untuk men-disrupt kejumudan modern. Seolah ironi, tetapi inilah kondisi kita saat ini. Kita hidup di jaman modern tetapi juga bisa jadi sangat jumud.

Ketika kita tidak bisa melihat system ekonomi lain di luar yang ribawi misalnya, maka kita telah jumud di dalam dunia riba. Ketika kita tidak bisa melihat peluang pembiayaan lain untuk pembangunan selain berhutang, maka kita telah jumud dalam jebakan hutang. Ketika kita tidak bisa bertani kecuali membanjiri tanah dengan aneka pupuk kimia dan pestisida, maka kita telah jumud dalam petro-based chemical dan tanpa sengaja terus merusak alam kita.

Kejumudah juga ada pada saat kita berobat, mendidik anak, menu makanan di meja kita dan pendek kata ada di segala aspek kehidupan – ketika kita tidak melihat alternatif lain dari yang membelenggu kita selama ini…..

Untuk mendapatkan buku tersebut secara gratis silakan download, Beyond The Horizon, Men-distrupt Kejumudan Modern.

Jika gagal, Anda bisa mencoba tautan kedua.